Monday, October 3, 2016

Day 1, May 2nd 2016 : Our Wonderful Trip (Singapore - Johor Bahru - Kuala Lumpur)

Cerita soal liburan ke beberapa negara kemaren *heleuhh sok yes banget, orang cuman numpang transit doank ;p* kayaknya harus segera diabadikan di blog ini sebelum memudar bersama kepingan-kepingan memori lainnya *tsaaah. Jadi trip kali ini berawal dari bookingan pesawat AA tahun sebelumnya *seperti biasa lah ya demi #travelinghemat* dan milih ke Singapore karna rencana abiz itu pengen lanjut ke negara lain sambil nyobain sleeper train, itu tuh naek kereta yang bisa sambil bobok2 cantik...hehe. Etapi rencana awal sempet berubah karna ternyata kakakku pengen ngikut jalan juga tuh bareng keluarganya, tapi doi rikues eksplor Singapore aja karna gempor juga kalo kelilingnya kejauhan sambil bawa krucil tiga biji....baiklah baginda Ratu, permintaan dipenuhi ajah. 

Tapi kan manusia hanya bisa berencana dan Allah juga yang berkehendak *ehem* eh di tengah2 tahun menanti perjalanan travelling kita, doi hamidun lagi en setelah diitung2 pas bulan kita travelling ternyata pas udah hamil tua so rencana perjalanan terpaksa dibatalkan. Akhirnya daku pun balik ke rencana awal, di Singapore cuman transit dulu trus lanjut ke negara lain. Tadinya pengen lanjut ke Bangkok tapi liat lama perjalanan yang ternyata lumayan juga akhirnya skip ke Penang aja deh yang lebih deket. Sebenernya kalo mau lanjut sampai Penang bisa siy teteup naek sleeper train itu tapi takut si anak lucu bosen en cranky di jalan karna kelamaan. Akhirnya coba ceki2 transpot lain dari Kuala Lumpur (KL) ke Penang dan ternyata salah satunya bisa naek bis dari Terminal Bersepadu Selatan (TBS). Dari TBS ada banyak pilihan jam keberangkatan, kalo diliat dari harganya sekitar RM 38.50 - RM 40 *cek disini*. Cuman emang masih sekitar 4 jam perjalanan darat plus nyebrang naik Ferry kalo misal turun di terminal Butterworth. Nah waktu itu iseng2 cek tiket pesawat AA ke Penang eh ternyata pas lagi promo tuh so harga tiketnya sekitar 300K dengan lama penerbangan sekitar 50 menit *lumayan kan hemat waktu*. Dan akhirnya milih lewat jalur udara aja yang cepet buat lanjut ke Penang.

siap bersenang-senang, Zam?
Pas mendekati tanggal berangkat aku iseng-iseng ngajakin temen eh ada yg mau tuh buat ngikut travelling ama kita en dia ngajak keluarga juga. Yah sebut aja korban A sebagai Bapak, korban B sebagai Ibu, dan korban C sebagai Anak *takut terkenal katanya kalo dipublikasikan namanya...haha*. Cuman waktu itu si korban A karna ada tugas negara terpaksa cuman bisa ngikut di akhir perjalanan aja en doi mempercayakan anak istrinya buat ikut sama saia *doakan kita ya masbro ;p*.
 
Jadi waktu itu penerbangan CGK-SIN-CGK alias PP berdua ama si anak lucu dapet harga sekitar 956K *muraah bangeet kan :))* nah cuman si temenku itu karna emang lagi ga promo jadi dapet harga normal buat tiket pesawatnya sekitar 1,5 juga/orang PP *harga standard lah ya*. Waktu itu kita dapet penerbangan jam 17.40 en nyampe Singapore jam 20.10. Nah untuk sleeper train ke arah KL untuk saat ini ga ada yang langsung dari stasiun Woodlands alias ga ada yang langsung dari Singapore tapi musti nyebrang dulu ke Johor Bahru. Waktu ngecek jadwal sleeper train sebenernya agak mepet juga ya ama jadwal nyampe kita di Singapore coz kita cuma punya waktu sekitar 2,5 jam buat lanjut ke Johor Bahru. Udah gitu pesawat AA sempet delay pulak 30 menit, tambah deg2an lah kekejar apa engga niy naek sleeper train itu.

menanti pesawat AA
Alhamdulillah sekitar jam 20.30 kita udah nyampe niy di Changi Airport dan langsung buru2 kontak driver sewaan kita buat nganter ke stasiun Johor Bahru Sentral. Iyess kita berasa orang kaya banget nyewa mobil dengan harga sekitar 1,5 juta rupiah "cuma" buat nganter ke Johor Bahru. Tapi karna keterbatasan waktu yg ada so mau ga mau musti pake itu aja deh biar cepet. Oya untuk rental mobil di Singapore ini aku cuman mengandalkan hasil googling ajah tapi untung dapet yang oke *sori yes nomer contact yang punya rental udah ilang so ga bisa ngasih referensi deh*. Nah karna baru pertama kali nyewa mobil dan minta dijemput di bandara so aga2 bingung niy musti jalan ke arah mana karna kan biasanya nyambung naik MRT aja. Ternyata kalo untuk pick up di Changi Airport ini dari  Arrival Hall tinggal jalan ke arah kiri trus bakal ngelewati Burger King en tinggal lurus aja nah bakal ketemu deh sama yang namanya pick up area di bandara ini *pengalaman baru nih*. Sempet terkagum-kagum juga sama pick up area disini coz keren banget...hahaha *emang nih saia ndeso banget*. Tempatnya tuh nyaman buat nunggu en yg pasti canggih coz ada beberapa pintu otomatis buat masing-masing mobil jemputan. Jadi tinggal bilang aja ama driver dijemput di pintu nomer berapa. Waktu itu karna lagi buru2 ga sempet moto2in, cumas pas googling eh di web blogger kesukaan aku ternyata ada tuh poto2nya kayak gini *pinjem potonya ya mba Tesya...hehe

sumber : www.tesyakinderen.com

sumber : www.tesyakinderen.com

Perjalanan ke Johor Bahru sebenernya lancar jaya coz lewat jalan tol ga pake macet. Akan tetapi problematika kehidupan mulai muncul pas masuk antrian imigrasi Singapore en Malaysia coz  walopun di hari Senin malem yang notabene bukan hari sibuk en udah malem juga ternyata ga ngefek ke antrian imigrasi...teteup maceeet bo'. Sempet motoin imigrasi Singapore en langsung diomelin sama drivernya....haha aku ga ngeliat tanda dilarang photo so iseng aja motoin...hehe. Keputusan yang tepat siy buat nyewa mobil karna kita ga perlu turun di masing-masing imigrasi buat cek paspor, cukup duduk manis di mobil aja en pemeriksaan sambil lewat. Nah kalo yg ngelewati perbatasan tadi pake bis umum musti turun dulu niy en jalan kaki buat pemeriksaan paspor *kebayang rempongnya gotong2 stroller sambil gendong beberapa backpack*.

forbidden pict#halah
Waktu itu kalo ga salah udah jam 10 malem en kita masih masuk di jalur antrian imigrasi Malaysia yang ada di Johor Bahru *padahal jadwal berangkat kereta jam 22.30*. Udah deg2an parah ketinggalan sleeper train yang tiketnya udah kita booking dari sebulan yang lalu. Sebenernya letak stasiun Johor Bahru (JB) Sentral ini ga terlalu jauh dari imigrasi Johor Bahru (CIQ) coz tinggal nyebrang aja lewat skybridge untuk yg jalan kaki ato tinggal muter aja setelah pintu keluar dari imigrasi Johor Bahru buat yang naik mobil. Udah nyiapin back up plan siy kalo emang ketinggalan kereta, kita mau naek bis ajah ke KL so uda wanti2 ke drivernya buat nungguin kita di pinggir jalan *entah jalan yg mana :p* at least 10 menit. Jadi kali2 kita ketinggalan kereta ada uncle driver yang bisa anterin kita ke terminal bis di Johor Bahru.

Akhirnya setelah bisa bernapas lega dari imigrasi Johor Bahru eh musti ketemu macet lagi di pintu keluar padahal kita cuman punya waktu ga nyampe 15 menit dari jadwal berangkatnya si sleeper train itu. So aku ambil keputusan cepat buat langsung turun dari mobil di tengah jalan bersama segala macem gembolan kita. Dan berasa banget kayak lagi ikut Amazing Race, aku lari2 sambil dorong stroller di jalanan macet bersama korban B dan korban C yang mungkin kaget tiba2 malem2 diajakin lari sprint menuju ke JB Sentral itu yang mana sebenernya aku belum terlalu ngerti lokasinya esp tempat naik sleeper train itu...hehe *maap ya travelmates :D*. Actually udah nyimpen catetan di itin yang aku print soal detail tempat naik sleeper train itu, tapi di waktu yg mendesak kayak gitu manalah sempet buka2 catetan, bisa napas aja udah bagus *lebaaaaaay*. Waktu itu aku cuman sempet kepikir gimana caranya bisa ketemu petugas di JB Sentral yg bisa ngasih tahu ke petugas sleeper train kalo ada penumpangnya yang masih berjuang sampai titik darah penghabisan buat naik si sleeper train itu *another lebaaay....haha*. Dan untungnya di pintu masuk JB Sentral langsung ketemu petugas yang ngasih tahu jalan ke tempat sleeper train yang udah mau berangkat tadi. Untuk naik sleeper train di JB Sentral ini kita turun dari lantai 4 ke lantai 3 trus masuk lewat gate B turun ke bawah platform 3 dan 4, nah disana udah ada sleeper train yang parkir trus tinggal cari deh tempat duduk tidur sesuai tiket yang udah dibeli.

Setelah melalui drama lari2 sambil dorong2 stroller sambil diomelin petugas karna hampir ajah ditinggal keretanya, akhirnya kita bisa narok pantat juga deh di kereta ini dan ga nyampe 2 menit eh si kereta udah berangkat ajah...duuuh alhamdulillah banget ya, jadi juga deh nyobain naek sleeper train...

muka keringetan abiz lari2an
Kereta dari Johor Bahru ke KL ini sebenernya ada beberapa macem cuman yang ada model tempat tidurnya itu namanya Kereta Senandung Sutera *romantis ya bo' namanya...hehe. Untuk tiketnya sendiri bisa di-booking sebulan sebelumnya via online disini cuman perlu register dulu. Nah kalo mau nyobain sleeper train ini emang better udah booking dulu coz takut keabisan yang model ada tempat tidurnya. Waktu itu harga tiket keretanya sendiri RM 45 untuk dewasa dan RM 27 untuk anak sampai dengan umur 12 tahun. Oya untuk pilihan tempat tidur di atas en bawah harganya juga beda* model bunk bed gitu, silahkan cek web nya sendiri yak. Kereta Senandung Sutera ini emang bener2 nyaman buat perjalanan jauh coz lumayan bisa selonjorin kaki *sambil oles2 counterpain ;p* plus harga yg lebih murah daripada kereta eksekutif di Indonesia. Semoga yak di tanah air kita bisa ada kereta model ginian secepatnya...amiiin. Untuk perjalanan dari Johor Bahru ke KL ini butuh waktu sekitar 8,5 jam, so menurut jadwal nyampe di KL Sentral sekitar jam 7 pagi dan untungnya on time nyampenya. Oya jangan lupa bawa jaket tebel en kaos kaki ya coz kalo malem AC nya dingiiiiin banget...tuh si anak lucu ampe nungging tidurnya saking kedinginan...hehe

nungging = kedinginan

lumayan ada selimut di kereta
tambah selimut sendiri biar anget     
 























Nah customer service untuk perkeretapian di Malaysia ini responsif banget esp dalam hal bales emailnya. Jadi dari info di beberapa blog bilang kalo booking sleeper train ini musti cepet2 karna banyak peminatnya so udah dari 2 bulan sebelumnya aku bener2 pantengin web nya itu plus latihan dulu gimana cara bookingnya biar ga kagok pas hari H nya *emang niat banget pake latihan dulu :D. Eh pas hari H saatnya bisa booking, jam 12 malem tepat itu langsung niat mau booking *udah terlatih rebutan kreta peak season di Indo..hehe* lha tapi pas liat seat-nya langsung lemes coz udah abiz tinggal yg kursi biasa alias tempat duduk doank. Sempet ga percaya masak siy cepet amat abiznya dan akhirnya menuruti naluri tadi kirim email deh ke customer servicenya nanyain soal seat untuk tanggal yg aku pengen. Ga berani berekspektasi soal balesan siy sebenernya, etapi ternyata besok paginya udah ada balesan dari sono yg bilang kalo booking untuk tanggal yg aku pengen ternyata masih sekitar 3 hari lagi karna ada maintenance system...waah hepi berat deh dengernya dan akhirnya pas hari H nya booking, dapet deh tiketnya *horraayyy*. Duh seneng ya emang kalo ketemu customer service yg responsif kayak gini esp yg bales emailnya cepet karna kalo mau telpon langsung mahal cyiiin...haha

Dan cerita hari pertama ini sampai disini dulu yak, silahkan nikmati poto2 amatir di sleeper train ini sambil nungguin cerita selanjutnya #eeaaa #sokyesbanget....
 
inside sleeper train
anaknya di bawah, emaknya di atas tidurnya...rencananya
rencana tinggal rencana...anaknya minta bobok bareng ;p

poto dulu di kereta yg romantis namanya :))





2 comments:

  1. Hihi... Di imigrasi mana2 emang biasanya ga boleh take photo siy... Tapi paparazzi tetep beraksi yes? Wkwk.
    Duhh... Sewa mobil mahal banget yak 😢

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi iyaya mba, ak koq pake acara lupa segala, untung ga ketahuan...haha...iya Sewa Mobil mahal bingit, transport umum emang juara deh...kalo ga kepepet...hehe

      Delete