Sunday, October 30, 2016

Day 2, May 3rd 2016 : Our Wonderful Trip (Kuala Lumpur - Penang)

Lanjut dari ke-hectic-an di hari pertama kemaren, hari kedua ini dimulai dari pagi yang masih lumayan sepi di KL Sentral. Sekitar jam 7 pagi setelah beberapa jam bisa numpang tidur di Kereta Senandung Sutera, nyampe juga deh kita di tempat transit  selanjutnya. Semacam nostalgila pas pertama kali dulu liburan ke Malaysia coz di KL Sentral ini segala macam jenis transportasi ada mulai dari bis, taksi, LRT, monorail (nyebrang dikit), cuman ojek aja yg ga sempet ngeliat kemaren...hehe *etapi ada ga ya sebenernya??;p*. So strolling around bentar deh di sekitar KL Sentral ini.

mari kita cari pintu keluar, Zam
Jadi rencananya hari ini kita bakal lanjut ke Penang naek pesawat AA dengan jadwal berangkat jam 12.50. Nah karena masih ada waktu beberapa jam so niatnya pengen ke Twin Tower bentar, nganterin korban B dan korban C biar bisa poto2 disana *alesan aja siy sebenernya sendirinya yg pengen poto2 lagi ;D*. Yah biar sah-lah memorinya udah pernah menginjakkan kaki di KL ini...hehe. Oya sebenernya pengen bungkus subway buat sarapan di KLCC Park tapi apadaya jam segitu ternyata subway di KL Sentral masih tutup...hiksss padahal udah mupeng berat kepengen makan itu. Untuk subway di KL ini sendiri alhamdulillah halal, ga kayak subway di Singapore. Akhirnya kita bungkus KFC aja deh buat bekal sarapan di taman :)). Oya seperti biasa kita nitip barang bawaan kita dulu di loker biar pundak bebas encok buat jalan2 bentarnya...hehe. Di KL Sentral ini ada yang kesenengan karna banyak hal2 baru yang bisa dicoba kayak si korban C sebagai anak agak kecil dengan rasa ingin tahu yg luar biasa, demen banget tuh nyobain loker yang musti nuker sama token dulu buat make kuncinya...hehe *toss mas, tante dulu pas pertama kali nyoba juga gitu, malah lebih katrok kayaknya...haha*

tuker duit sama token dulu buat lokernya
Dari KL Sentral ini seperti biasa kita naik LRT Kelana Jaya ke arah KLCC. Sebagai orang dengan ingatan geografis yang lemah, walopun ini ketiga kalinya menuju ke KLCC Park buat poto2 dengan background Twin Tower, tentu saja acara muter2 en nanya2 dulu sama orang yg lewat bout arah yg bener teteup harus dilakukan..hahaha *maapin ane lagi ya travelmates*. Dan yang paling bikin sebel, kita sempet ngelewati subway yang ada di Suria Mall KLCC ini dan udah buka donk...huaaaa...mau bungkus lagi koq berasa sayang, siapa yg mau ngabisin *demi diet tetap bertahan ;p*. Akhirnya setelah muter2 yang untungnya berujung dengan pintu keluar menuju KLCC Park, sarapan ngemper di taman pun dimulai juga....haha

mari sarapaaaan >.<

sweet moment :))
Kelar sarapan saatnya poto2 dulu disini sebelum balik lagi ke KL Sentral. Si korban B langsung mengambil alih peran sebagai fotografer dan saya tentu saja sebagai modelnya....hahaha *gitu bilangnya mau nganterin orang buat poto2 disini...haha*. Cekidot yuk poto2nya, ya maapkeun kalo poto isinya diri sendiri soalnya poto korban B dan korban C ada di dokumentasi pribadi mereka jadi ya ga berani menyebarluaskan, takut kena UU ITE *lebaaaaaaay*.

hello, meet you again

susah liat objek nganggur *grin*

around KLCC Park
Sekitar jam 09.00 kita pun balik ke KL Sentral, rencananya mau mandi dulu niy disana biar seger trus baru lanjut ke KLIA 2. Dulu pas nyobain mandi pertama kali di KL Sentral pernah cerita kan kalo mbak2 penjaganya jutek banget eh kemaren masih dengan mbak2 yang sama plus bawa anak kalo sekarang dan dengan style yang sama....juteeeekk....hehehe tapi saya siy teteup senyum2 manis aja ama dia biar dapet pahala *apasiiiiih*.


Udah wangi plus cantik en ganteng saatnya lanjut ke KLIA 2 en so pasti demi menghemat waktu kita naik KLIA Transit aja *tiketnya RM 55 untuk adult en RM 30 untuk children* yang butuh waktu sekitar 30 menit lebih dikit. Oya rencana awal sebenernya pengen makan di Nando's kayak dulu tapi karna waktu udah mepet so akhirnya makan siang di KFC deket pintu boarding penerbangan domestik aja deh *maap ya kiddos, junk food maning ;p*. Penerbangan ke Penang alhamdulillah lancar jaya, si anak lucu plus korban C enjoy di dalem pesawat. Dan dimulailah petualangan baru kita di kota Penang ini.


nizam the explorer :)
Kota Penang ini termasuk salah satu heritage city kayak kota Melaka yang dulu pernah dijelajahi bareng mba Isti en Ratna. Di Penang sendiri terkenal sama street art yang bertebaran di seantero kota ini, cuman emang kemaren karna keterbatasan waktu plus bawa kiddos yang kasian juga kalo diforsir tenaganya so ga dapet foto sama sekali di street art yang ada...hehe...mungkin tanda suatu saat musti balik lagi ke kota ini buat eksplor lebih jauh...amiiiin.


Dari Penang International Airport (PIA) yang ada di daerah Bayan Lepas ini rencananya mau cabut ke hotel Cititel Express Penang yang ada di Nordin Street nomor 123, Georgetown. Dari PIA menuju ke hotel kita nyobain naik bus Rapid Penang nomor 401 jurusan ke Komtar (Kompleks Tun Abdul Razak) coz dari hasil browsing hotel tempat kita nginep itu ga terlalu jauh dari Komtar. Oya petunjuk di bandara ini juga  jelas koq jadi ga pake bingung ke tempat pemberhentian bus Rapid Penang yang ada di sebelah kiri pintu keluar setelah kedatangan. Untungnya pas kita nyampe kemaren udah ada bus Rapid Penang nomor 401 yang udah dateng en ga terlalu lama abiz kita naik, bus-nya berangkat deh.


tinggal ikuti papan petunjuk aja

bandara-nya lumayan gede dibanding Melaka
Bus Rapid Penang ini jadi alat transportasi kita kemana-mana selama di Penang kemaren, untuk rute2 bus-nya bisa liat disini. Nah kalo harga tiket bus ke Komtar sendiri waktu itu sekitar RM 2,70...siapin uang pas ya coz si sopirnya kebanyakan ogah ngasih uang kembalian. Untuk pembayaran tiket bus-nya sendiri tinggal masukin ke kotak kecil yang ada di deket supir sambil ngomong tujuan kita kemana. Nanti kalo udah mau deket tempat pemberhentian kita tinggal pencet tombol merah yang ada di pilar deket tempat duduk trus turun dari pintu tengah yang bakal kebuka otomatis *kalo masuknya dari pintu depan deket sopir, awas jangan sampai ketuker ya nanti tabrakan sama yg mau turun...hehe.  Perjalanan ke Komtar makan waktu sekitar 1 jam, cuman karna excited ngeliat sesuatu yang baru so waktu segitu kayaknya ga kerasa deh *ya iyalah orang poto2 melulu...hehe. Bisa dibilang kota Penang ini lumayan sepi ya jalanannya, ga se-crowded jalanan di Kuala Lumpur. Jadi mari kita nikmati hasil sightseeing di kota Penang selama perjalanan menuju ke hotel kemaren...here we go...

beberapa tiket Rapid Penang selama disana

inside Rapid Penang bus

bangunan disana kebanyakan macem old building gitu




hello Penang :))

pemandangan ke arah pantai di Penang tapi ga sempet kesana
Sebenernya belum ada gambaran soal Komtar itu kayak gimana, tahunya cuman itu pusat interchange bus di Georgetown a.k.a kayak terminal bus gitu kali ya. So pas uda nyampe Komtar aga2 ga ngeh tuh karna koq ga ada penampakan terminal sama sekali coz kita turun di pinggir jalan raya biasa. Ada untungnya juga siy turun di pinggir jalan raya itu coz kita jadi ngeliat ada plang depan hotel St. Giles Wembley en Cititel Express, padahal tadi aku sempet ngeliat tulisan Nordin Street aga muter lumayan jauh dari tempat turunnya kita tadi. Jadi sebenernya si hotel Cititel Express Penang ada di belakang hotel St. Giles Wembley yang ada persis di depan Komtar, nah entah mereka satu grup ato gimana, untuk menuju hotel Cititel Express kita ga perlu jalan memutar tapi cukup masuk ke lobinya hotel St. Giles Wembley itu aja trus akan ada pintu kecil yang menghubungkan jalan diantara dua hotel itu. So pasti ga sejauh kalo kita jalan muter plus ga pake kepanasan juga...hihii...makasi ya yang udah nyediain ide jalan kayak gini, jadinya #emakhemat ga perlu ngeluarin duit terlalu banyak buat hotel bintang empat kayak St. Giles Wembley itu tapi bisa tetep deketan sama Komtar...horeeee...

untung ngeliat plang ini deh


Waktu itu dapet harga di Cititel Express RM 364/night untuk kamar yang Family Suite lewat booking.com. Kamarnya gede isi double bed en model 2 kamar tapi pake connecting door gitu deh, so absolutely comfy abiesss. Di kamar cuman istirahat bentar buat mandi2 en shalat trus kita lanjut jalan lagi deh, anak2 so pasti di-dopping pake madu biar ga pada tepar...hehehe. Karna waktu kita di Penang ini ga terlalu banyak coz besok siang udah cabut ke Singapore lagi so kita bener2 manfaatin waktu yg ada. Rencananya kita mau naik furnicular train ke Penang Hills buat liat pemandangan kota Penang dari atas. Dari hasil blogwalking siy banyak yg bilang bagus kesana kalo pas sore karna bisa dapet tuh view terang en cantiknya lampu2 kota Penang pas malam hari. Sekitar jam 4 sore anak2 langsung buru2 diajak jalan lagi takut udah pada pewe di kamar en ga mau lanjut ngebolang lagi...haha #emakkejam

Perjalanan ke Penang Hills ini so pasti memanfaatkan bus Rapid Penang lagi. Nah di perjalanan kedua pake bus ini baru nyadar deh penampakan Komtar yang sesungguhnya yg emang kayak terminal bis gitu. So tadi siang itu emang kita turun di luar Komtar dan ga pake acara masuk ke dalem terminalnya *pantesan tadi eike masih bingung Komtar-nya yg mana ya...hehe. Dari Komtar menuju Penang Hills kita naek bus Rapid Penang nomor 204 tujuan Bukit Bendera Stesen (pemberhentian terakhir).


penampakan bus dari luar
Perjalanan ke Bukit Bendera ini aga lama sekitar 1 jam, tapi teteup siy kita mah enjoy kalo yg namanya jalan2 walopun lama juga...hehe. Sempet ngobrol sama penumpang sebelahku yg penduduk kota Penang asli, katanya ngapain siy ke Penang Hills kan ga ada apa2...haissshh bapaknya gimana siy malah ga promosiin kotanya sendiri...lelah saya dengan warga seperti ini *halah udah kayak gubernur-nya aja ;D*. Tapi lumayan siy ngobrol2 sama bapak tadi jadi sempet nanya2 arah jalan plus nomor bus yg harus kita naikin buat menuju destinasi selanjutnya abiz dari Penang Hills ini.


pemandangan menuju ke Penang Hills

Pas udah nyampe di Bukit Bendera ini tentu saja hal yang pertama kali kita lakukan adalah....poto2 depan pintu masuknya...harus pake banget lah...to save our memory...hihii. Kelar poto2 baru deh kita beli tiket buat naik furnicular train menuju Penang Hills. Oya selama disana kita sering banget dikira orang Malaysia so suka dimintain semacam ID card karna bakal dapet harga yang lebih murah daripada non citizen tapi ya tentu saja aku tak punya. Untuk tiketnya sendiri waktu itu PP harganya RM 30 untuk dewasa dan RM 15 untuk anak2. Oya sebelum menuju ke tempat nunggunya furnicular train, kita bakal ngelewati mini museum yang memperlihatkan berbagai jenis kereta api yang ada.


musti banget poto disini ;p

lorong menuju furnicular train

mini museum
  
Jadi furnicular train ini sesuatu yang bikin aku tertarik banget buat menjelajah kota Penang. Furnicular train ini semacam naik kereta tapi dengan medan yang ga biasa coz kereta ini jalannya bakal nanjak ke atas ke arah pemberhentian terakhir di Penang Hills *ada beberapa stasiun pemberhentian selama perjalanan menuju puncak Penang Hills*. Tentu saja udah sempet gugling tips buat naek furnicular train ini biar dapet spot yang paling oke...haha. Jadi untuk perjalanan ke atas (uphill) akan sangat menyenangkan kalo kita bisa dapet tempat duduk yg paling depan plus pojok kiri karna bisa ngeliat pemandangan bukit serba hijau, nah kalo dapet yg sebelah kanan viewnya kurang menarik karna cuma ngeliat bangunan2 biasa aja. Dan untungnya pas kemaren itu dapet deh tempat duduk seperti tips di atas, cuman karna emang keretanya penuh en di depan kita ada orang2 yg berdiri jadinya view di depan pas kereta jalan nanjak kurang maksimal deh but it's still fun for us *another new experience :))*


tempat nunggu furnicular train

inside furnicular train

poto iseng :D

view sebelah kiri

salah satu stesen yg dilewati

medan yg bakal dilewati
 
Waktu itu kita nyampe di Penang Hills sekitar jam 17.30 en suasananya masih terang benderang so kita langsung melipir ke Sky Walk buat poto pemandangan di sekitar Penang Hills *ceritanya mau poto edisi terangnya dulu* dan emang viewnya oke banget....it's so refreshing to see those beautiful scenery....alhamdulillaaaaaah....

spot paporit buat moto pemandangan

beautiful, right??
Dari SkyWalk kita lanjut jalan2 lagi buat eksplor segala macem hiburan yang ada di Penang Hills. Di Penang Hills ini ada Museum Burung Hantu, Kuil Hindu dan Masjid kecil berkubah emas yang bisa dikunjungi...dari 3 tempat itu ga ada yg sempet kita kunjungi...hahaha. Jadi ceritanya begitu ngelewati Astaka Food Court yang ada di deket Museum Burung Hantu ini, si korban C ternyata pengen makan dulu aja..hihi padahal rencananya tar mau makan abis dari Penang Hill ini. Tapi kan kesian juga ya kalo anak2 disuruh nahan laper, lagian eikee juga tergoda buat icip2 dessert yang ada disana. Akhirnya ngemil2 cantik dulu deh, waktu itu aku pesen dessert semacam es serut rasa mangga plus nata de coco *lupa namanya*...duh seger banget es-nya plus mangga yang rasanya enak banget....manis2 gimana2 gitu...hehe...lupa juga deh harganya berapa waktu tu...yg diinget cuman rasanya aja...haha. Nah kelar dari foodcourt itu mau melipir ke Museum Burung Hantu dan ternyata kalo pas weekday tutup lebih cepet sodara2 sekitar jam 5 sore...hahaha...yasudahlah ya wasalam deh, padahal katanya banyak souvenir2 cute bentuk owl alias burung hantu disana...duh mupeng...yah mungkin another sign buat balik lagi ke Penang suatu saat nanti...amiiiiiin. Oya selain food court itu, ada beberapa tempat makan lainnya di Penang Hill ini kayak David Brown Restaurant *semacam tempat ngopi2 cantik dengan view yg keren* trus ada juga Kacang Putih *kalo ini semacam penjual snack berbagai jenis kacang yang katanya terkenal di Penang Hill cuman waktu itu ga ketemu deh sama penjual ini so ga tahu rasa kacangnya kayak gimana*.

jalanan buat eksplor tempat lain di Penang Hill

cuman sempet motoin dari jauh museum-nya

dessert-nya enaaaaaak

area foodcourt di Penang Hill
Dari Astaka foodcourt tadi sempat naik ke atas buat ngelihat sekeliling area Penang Hill. Yah lumayanlah ada tempat lapang buat si anak lucu dorong2 stroller dia sendiri...hahaha #teteup. Oya ga begitu jauh dari situ ada Love Lock semacam area buat gantungin gembok2 cinta gitu en ga perlu resah, gundah dan gulana ya kalo ga bawa gembok sendiri karna ada yg jual gemboknya koq disana...haha kalo eike mah sayang duitnya buat beli gembok, jadinya cuman poto2 doank #emangdasarpelit...sila dilihat poto2 kita disana, kakak...

tempatnya luas en seger udaranya

love you baby *smooch*

anaknya gayanya ya gitu deh >.<

semoga cintanya pada abadi ya *ehem*

Oya kita sempet kalap niy beli beberapa oleh2 khas Penang di toko souvenir deket Astaka foodcourt ini sebelum cabut dan lanjut ke destinasi selanjutnya...mayanlah buat dikasih ke sanak saudara dan handai taulan...hehe. Perjalanan balik dari Penang Hill ini ternyata anak2 udah mulai lumayan capek tuh so buru2 ngantri furnicular train...hiks ga sempet motoin view penuh kerlap kerlip lampu deh...but gpp, lagi2 another sign buat balik kesini lagi *iyah, saia orangnya positive thinking banget biar ga sedih2 amat*.....hahha. Nah pas perjalanan turun ini nunggunya lumayan lama tuh so mulai dari antrian masih sedikit sampai udah mulai berjubel, baru dateng deh furnicular trainnya. Pas turun ini kita ga bisa milih tempat duduk paling belakang buat best spot waktu downhill, karna dapet tempat duduk aja dah bagus...hehe tapi udah malem juga siy ga bisa liat apa2 *menghibur diri*. Oya untuk furnicular train ini buka dari jam 06.30 am sampai paling malem jam 10.30 pm, so kalo mau kongkow2 sampai malem silahkaaan...

Dari Penang Hill rencananya kita mau lanjut dinner di Gurney Drive ato Pesiaran Gurney coz katanya disana tempat hawker street yang ada di Penang ini. Rencananya mau naek bus Rapid Penang nomor 204 buat balik ke Komtar rus lanjut naek bus nomor 101/103/104 ke arah Gurney Drive tapi ngeliat situasi udah semakin malem plus kasian anak2 juga akhirnya kita putusin naek taksi aja deh biar cepet. Kebetulan waktu itu ada beberapa taksi yang mangkal di depan gerbang Bukit Bendera - Penang Hill. Lupa deh waktu itu  ongkos taksinya berapa, tapi kayaknya ga terlalu mahal deh, worth it buat menghemat waktu.

Akhirnya sekitar 30 menit nyampe juga deh di Gurney Drive. Dari beberapa blog yg dibaca, rata2 menyarankan buat nyobain makanan yang sama yaitu Rojak Pasembur, semacam makanan dengan isian berbagai jenis seafood *tinggal pilih* yang dipotong kecil-kecil trus dikasih saus khusus entah dari apa...duh ini makanan emang endeuss bener...cuma emang porsinya lumayan gede so kita pesen buat rame2. Selain Rojak Pasembur tadi, kita juga sempet pesen Papaya Milkshake en Chocolate Milshake buat minumannya. Oya di Gurney Drive ini udah dipisah antara section makanan halal en non halal so ga perlu khawatir deh buat milih2 makanannya.

suasana dinner kita sebelum ujan

Nah pas kita menikmati makanan disini, ujan deres donk so akhirnya melipir bentar deh ke dalem dapurnya siy stand Rojak Pasembur, untung tempatnya cukup buat kita berempat ;)).

Akhirnya pas ujannya udah reda, kita buru-buru cabut buat balik ke hotel en biar praktis juga kita langsung naek taksi aja yang lagi mangkal depan Gurney Drive ini. Ongkos taksinya sendiri masih masuk akal walopun ga pake argo tapi teteup siy lupa berapa waktu itu...biasanya kalo ongkosnya ga terlalu mahal emang suka lupa tapi kalo harganya mihil baru deh membekas lama di ingatan...hahaha

Udah kenyang plus hati senang, tidur malam pun jadi tenang deh....hihihi *maksa banget ;p*...intinya siy kita hepi berat hari ini coz perjalanan lancar, semua sehat plus bahagia...what a perfect holiday...Udah malem saatnya ikan bobok, tungguin jalan2 kita besok lagi ya....mmuaaaccchh *tetiba jadi genit gini ya :D*...hihii....see you tomorrow ;))) 

tuh mukanya bahagia banget kan >.<






Monday, October 3, 2016

Day 1, May 2nd 2016 : Our Wonderful Trip (Singapore - Johor Bahru - Kuala Lumpur)

Cerita soal liburan ke beberapa negara kemaren *heleuhh sok yes banget, orang cuman numpang transit doank ;p* kayaknya harus segera diabadikan di blog ini sebelum memudar bersama kepingan-kepingan memori lainnya *tsaaah. Jadi trip kali ini berawal dari bookingan pesawat AA tahun sebelumnya *seperti biasa lah ya demi #travelinghemat* dan milih ke Singapore karna rencana abiz itu pengen lanjut ke negara lain sambil nyobain sleeper train, itu tuh naek kereta yang bisa sambil bobok2 cantik...hehe. Etapi rencana awal sempet berubah karna ternyata kakakku pengen ngikut jalan juga tuh bareng keluarganya, tapi doi rikues eksplor Singapore aja karna gempor juga kalo kelilingnya kejauhan sambil bawa krucil tiga biji....baiklah baginda Ratu, permintaan dipenuhi ajah. 

Tapi kan manusia hanya bisa berencana dan Allah juga yang berkehendak *ehem* eh di tengah2 tahun menanti perjalanan travelling kita, doi hamidun lagi en setelah diitung2 pas bulan kita travelling ternyata pas udah hamil tua so rencana perjalanan terpaksa dibatalkan. Akhirnya daku pun balik ke rencana awal, di Singapore cuman transit dulu trus lanjut ke negara lain. Tadinya pengen lanjut ke Bangkok tapi liat lama perjalanan yang ternyata lumayan juga akhirnya skip ke Penang aja deh yang lebih deket. Sebenernya kalo mau lanjut sampai Penang bisa siy teteup naek sleeper train itu tapi takut si anak lucu bosen en cranky di jalan karna kelamaan. Akhirnya coba ceki2 transpot lain dari Kuala Lumpur (KL) ke Penang dan ternyata salah satunya bisa naek bis dari Terminal Bersepadu Selatan (TBS). Dari TBS ada banyak pilihan jam keberangkatan, kalo diliat dari harganya sekitar RM 38.50 - RM 40 *cek disini*. Cuman emang masih sekitar 4 jam perjalanan darat plus nyebrang naik Ferry kalo misal turun di terminal Butterworth. Nah waktu itu iseng2 cek tiket pesawat AA ke Penang eh ternyata pas lagi promo tuh so harga tiketnya sekitar 300K dengan lama penerbangan sekitar 50 menit *lumayan kan hemat waktu*. Dan akhirnya milih lewat jalur udara aja yang cepet buat lanjut ke Penang.

siap bersenang-senang, Zam?
Pas mendekati tanggal berangkat aku iseng-iseng ngajakin temen eh ada yg mau tuh buat ngikut travelling ama kita en dia ngajak keluarga juga. Yah sebut aja korban A sebagai Bapak, korban B sebagai Ibu, dan korban C sebagai Anak *takut terkenal katanya kalo dipublikasikan namanya...haha*. Cuman waktu itu si korban A karna ada tugas negara terpaksa cuman bisa ngikut di akhir perjalanan aja en doi mempercayakan anak istrinya buat ikut sama saia *doakan kita ya masbro ;p*.
 
Jadi waktu itu penerbangan CGK-SIN-CGK alias PP berdua ama si anak lucu dapet harga sekitar 956K *muraah bangeet kan :))* nah cuman si temenku itu karna emang lagi ga promo jadi dapet harga normal buat tiket pesawatnya sekitar 1,5 juga/orang PP *harga standard lah ya*. Waktu itu kita dapet penerbangan jam 17.40 en nyampe Singapore jam 20.10. Nah untuk sleeper train ke arah KL untuk saat ini ga ada yang langsung dari stasiun Woodlands alias ga ada yang langsung dari Singapore tapi musti nyebrang dulu ke Johor Bahru. Waktu ngecek jadwal sleeper train sebenernya agak mepet juga ya ama jadwal nyampe kita di Singapore coz kita cuma punya waktu sekitar 2,5 jam buat lanjut ke Johor Bahru. Udah gitu pesawat AA sempet delay pulak 30 menit, tambah deg2an lah kekejar apa engga niy naek sleeper train itu.

menanti pesawat AA
Alhamdulillah sekitar jam 20.30 kita udah nyampe niy di Changi Airport dan langsung buru2 kontak driver sewaan kita buat nganter ke stasiun Johor Bahru Sentral. Iyess kita berasa orang kaya banget nyewa mobil dengan harga sekitar 1,5 juta rupiah "cuma" buat nganter ke Johor Bahru. Tapi karna keterbatasan waktu yg ada so mau ga mau musti pake itu aja deh biar cepet. Oya untuk rental mobil di Singapore ini aku cuman mengandalkan hasil googling ajah tapi untung dapet yang oke *sori yes nomer contact yang punya rental udah ilang so ga bisa ngasih referensi deh*. Nah karna baru pertama kali nyewa mobil dan minta dijemput di bandara so aga2 bingung niy musti jalan ke arah mana karna kan biasanya nyambung naik MRT aja. Ternyata kalo untuk pick up di Changi Airport ini dari  Arrival Hall tinggal jalan ke arah kiri trus bakal ngelewati Burger King en tinggal lurus aja nah bakal ketemu deh sama yang namanya pick up area di bandara ini *pengalaman baru nih*. Sempet terkagum-kagum juga sama pick up area disini coz keren banget...hahaha *emang nih saia ndeso banget*. Tempatnya tuh nyaman buat nunggu en yg pasti canggih coz ada beberapa pintu otomatis buat masing-masing mobil jemputan. Jadi tinggal bilang aja ama driver dijemput di pintu nomer berapa. Waktu itu karna lagi buru2 ga sempet moto2in, cumas pas googling eh di web blogger kesukaan aku ternyata ada tuh poto2nya kayak gini *pinjem potonya ya mba Tesya...hehe

sumber : www.tesyakinderen.com

sumber : www.tesyakinderen.com

Perjalanan ke Johor Bahru sebenernya lancar jaya coz lewat jalan tol ga pake macet. Akan tetapi problematika kehidupan mulai muncul pas masuk antrian imigrasi Singapore en Malaysia coz  walopun di hari Senin malem yang notabene bukan hari sibuk en udah malem juga ternyata ga ngefek ke antrian imigrasi...teteup maceeet bo'. Sempet motoin imigrasi Singapore en langsung diomelin sama drivernya....haha aku ga ngeliat tanda dilarang photo so iseng aja motoin...hehe. Keputusan yang tepat siy buat nyewa mobil karna kita ga perlu turun di masing-masing imigrasi buat cek paspor, cukup duduk manis di mobil aja en pemeriksaan sambil lewat. Nah kalo yg ngelewati perbatasan tadi pake bis umum musti turun dulu niy en jalan kaki buat pemeriksaan paspor *kebayang rempongnya gotong2 stroller sambil gendong beberapa backpack*.

forbidden pict#halah
Waktu itu kalo ga salah udah jam 10 malem en kita masih masuk di jalur antrian imigrasi Malaysia yang ada di Johor Bahru *padahal jadwal berangkat kereta jam 22.30*. Udah deg2an parah ketinggalan sleeper train yang tiketnya udah kita booking dari sebulan yang lalu. Sebenernya letak stasiun Johor Bahru (JB) Sentral ini ga terlalu jauh dari imigrasi Johor Bahru (CIQ) coz tinggal nyebrang aja lewat skybridge untuk yg jalan kaki ato tinggal muter aja setelah pintu keluar dari imigrasi Johor Bahru buat yang naik mobil. Udah nyiapin back up plan siy kalo emang ketinggalan kereta, kita mau naek bis ajah ke KL so uda wanti2 ke drivernya buat nungguin kita di pinggir jalan *entah jalan yg mana :p* at least 10 menit. Jadi kali2 kita ketinggalan kereta ada uncle driver yang bisa anterin kita ke terminal bis di Johor Bahru.

Akhirnya setelah bisa bernapas lega dari imigrasi Johor Bahru eh musti ketemu macet lagi di pintu keluar padahal kita cuman punya waktu ga nyampe 15 menit dari jadwal berangkatnya si sleeper train itu. So aku ambil keputusan cepat buat langsung turun dari mobil di tengah jalan bersama segala macem gembolan kita. Dan berasa banget kayak lagi ikut Amazing Race, aku lari2 sambil dorong stroller di jalanan macet bersama korban B dan korban C yang mungkin kaget tiba2 malem2 diajakin lari sprint menuju ke JB Sentral itu yang mana sebenernya aku belum terlalu ngerti lokasinya esp tempat naik sleeper train itu...hehe *maap ya travelmates :D*. Actually udah nyimpen catetan di itin yang aku print soal detail tempat naik sleeper train itu, tapi di waktu yg mendesak kayak gitu manalah sempet buka2 catetan, bisa napas aja udah bagus *lebaaaaaay*. Waktu itu aku cuman sempet kepikir gimana caranya bisa ketemu petugas di JB Sentral yg bisa ngasih tahu ke petugas sleeper train kalo ada penumpangnya yang masih berjuang sampai titik darah penghabisan buat naik si sleeper train itu *another lebaaay....haha*. Dan untungnya di pintu masuk JB Sentral langsung ketemu petugas yang ngasih tahu jalan ke tempat sleeper train yang udah mau berangkat tadi. Untuk naik sleeper train di JB Sentral ini kita turun dari lantai 4 ke lantai 3 trus masuk lewat gate B turun ke bawah platform 3 dan 4, nah disana udah ada sleeper train yang parkir trus tinggal cari deh tempat duduk tidur sesuai tiket yang udah dibeli.

Setelah melalui drama lari2 sambil dorong2 stroller sambil diomelin petugas karna hampir ajah ditinggal keretanya, akhirnya kita bisa narok pantat juga deh di kereta ini dan ga nyampe 2 menit eh si kereta udah berangkat ajah...duuuh alhamdulillah banget ya, jadi juga deh nyobain naek sleeper train...

muka keringetan abiz lari2an
Kereta dari Johor Bahru ke KL ini sebenernya ada beberapa macem cuman yang ada model tempat tidurnya itu namanya Kereta Senandung Sutera *romantis ya bo' namanya...hehe. Untuk tiketnya sendiri bisa di-booking sebulan sebelumnya via online disini cuman perlu register dulu. Nah kalo mau nyobain sleeper train ini emang better udah booking dulu coz takut keabisan yang model ada tempat tidurnya. Waktu itu harga tiket keretanya sendiri RM 45 untuk dewasa dan RM 27 untuk anak sampai dengan umur 12 tahun. Oya untuk pilihan tempat tidur di atas en bawah harganya juga beda* model bunk bed gitu, silahkan cek web nya sendiri yak. Kereta Senandung Sutera ini emang bener2 nyaman buat perjalanan jauh coz lumayan bisa selonjorin kaki *sambil oles2 counterpain ;p* plus harga yg lebih murah daripada kereta eksekutif di Indonesia. Semoga yak di tanah air kita bisa ada kereta model ginian secepatnya...amiiin. Untuk perjalanan dari Johor Bahru ke KL ini butuh waktu sekitar 8,5 jam, so menurut jadwal nyampe di KL Sentral sekitar jam 7 pagi dan untungnya on time nyampenya. Oya jangan lupa bawa jaket tebel en kaos kaki ya coz kalo malem AC nya dingiiiiin banget...tuh si anak lucu ampe nungging tidurnya saking kedinginan...hehe

nungging = kedinginan

lumayan ada selimut di kereta
tambah selimut sendiri biar anget     
 























Nah customer service untuk perkeretapian di Malaysia ini responsif banget esp dalam hal bales emailnya. Jadi dari info di beberapa blog bilang kalo booking sleeper train ini musti cepet2 karna banyak peminatnya so udah dari 2 bulan sebelumnya aku bener2 pantengin web nya itu plus latihan dulu gimana cara bookingnya biar ga kagok pas hari H nya *emang niat banget pake latihan dulu :D. Eh pas hari H saatnya bisa booking, jam 12 malem tepat itu langsung niat mau booking *udah terlatih rebutan kreta peak season di Indo..hehe* lha tapi pas liat seat-nya langsung lemes coz udah abiz tinggal yg kursi biasa alias tempat duduk doank. Sempet ga percaya masak siy cepet amat abiznya dan akhirnya menuruti naluri tadi kirim email deh ke customer servicenya nanyain soal seat untuk tanggal yg aku pengen. Ga berani berekspektasi soal balesan siy sebenernya, etapi ternyata besok paginya udah ada balesan dari sono yg bilang kalo booking untuk tanggal yg aku pengen ternyata masih sekitar 3 hari lagi karna ada maintenance system...waah hepi berat deh dengernya dan akhirnya pas hari H nya booking, dapet deh tiketnya *horraayyy*. Duh seneng ya emang kalo ketemu customer service yg responsif kayak gini esp yg bales emailnya cepet karna kalo mau telpon langsung mahal cyiiin...haha

Dan cerita hari pertama ini sampai disini dulu yak, silahkan nikmati poto2 amatir di sleeper train ini sambil nungguin cerita selanjutnya #eeaaa #sokyesbanget....
 
inside sleeper train
anaknya di bawah, emaknya di atas tidurnya...rencananya
rencana tinggal rencana...anaknya minta bobok bareng ;p

poto dulu di kereta yg romantis namanya :))