Thursday, November 27, 2014

Table Nine Resto, Braga City Walk, Bandung

Another resto yang kita coba pas ke Bandung kemaren adalah Table Nine yang ada di Braga City Walk, Ground Floor. Sebenernya tadinya pengen seperti biasa nyobain kafe2 yg ada di daerah Dago Pakar tapi karna seharian abiz ada acara syukuran di rumah Yofan dan kasian juga si supir handal Ratna yg dari Jakarta uda nyupir muluk gegara sopir cadangannya *nunjuk diri sendiri* masih amatir pake banget so daripada membahayakan keselamatan umat manusia jadi ga dipake dulu deh ;p, akhirnya kita melipir cari makan yang ga terlalu jauh deh.

Di Braga City Walk ini sendiri sebenernya ada beberapa tempat makan kayak Giggle Box *tapi trauma pelayanan yg mengecewakan kayak yg di cabang Semarang so skip tempat makan ini* trus ada juga The Kiosk *semacam food court gitu* dan beberapa tempat makan lainnya, tapi akhirnya melabuhkan pilihan *lewat adu hompimpa antara aku, Ratna, mba Isti en mas Budi >.<* ke Table Nine deh tapi ternyata makan malem kita tidak berakhir bahagia...jreng...jreng...*soundtrack sedih ala sinetron di tipi*

keliatan kan muka syedihhnya mba Isti 
Liat menu2 yang ada di resto ini variatif siy mulai dari steak, pasta en Indonesian food juga ada, mulai deh pada cup markicup pilih2 makanan sesuai selera. Yang jadi paporit disini siy katanya menu2 steaknya so mari kita order steak aja kalo gitu...

interiornya dominan kayu

papan menu#1

papan menu#2
Klo aku waktu itu pesen Crispy Chicken Schitzel (22K) yaitu semacam steak ayam dibalur tepung roti dengan saus barbeque plus tambahan kentang goreng en sayur. Soal rasa menurut aku tu biasa banget, nothing special siy untuk ukuran resto yg lumayan cakep tempatnya *ga jauh beda lah rasanya ama model2 steak di Waroeng Steak*. Steak lain yang dipesen sama Ratna tu namanya Polo Parmigianato (27K), bedanya ama steak pesenanku itu cuma tambahan keju aja di dalemnya tapi klo dari ukuran steaknya lebih kecil...hihihiii.

my steak..bigger

poto ngambil dari path-nya Ratna *stalker :D* 
Si anak lucu sendiri waktu itu aku pesenin Mix Platter Table Nine (19K) yang harusnya diisi ama vegetable spring roll, chicken wing ama beef sausages *kalo liat di buku menu siy kayak gitu* tapi entah kenapa pas pesenan dateng itu aga beda ya coz isinya yang sama tu cuma sosisnya aja en sisanya malah adanya onion ring ama jamur crispy..hemm semacam aga plin plan ya resto ini...dan sayangnya baik onion maupun jamurnya terlalu berminyak jadi bikin eneg deh :(

mix platter yg aneh
Kalo untuk minumnya sendiri siy waktu itu kita pesen yg ordinary aja alias yg murce ajah...hahha...cuma pesen Hot Chocolate (15K), Hot Tea (12K), Ice Lemon Tea (15K) en satu lagi aga2 lupa pesenannya si Ratna tapi kayaknya siy semacam Orange Juice (17K) or Lemon Juice (15K) gitu deh coz warnanya kuning seger. Kalo buat minuman siy ga ada komplain, ya rasanya masih sama seperti yg kita harapkan.

minuman siy oke ya
Overall siy resto ini bukan tipikal resto yg bakal didatengin lagi ya coz dari rasa dan tampilan makanannya  kurang mengundang selera. Mungkin kelebihan resto ini kalo pas di tengah2 Braga City Walk lagi ada event, lumayan pewe tuh nonton pertunjukan dari resto ini, kayak kita pas kemaren kesana lagi ada kejuaraan pencak silat *or taekwondo ??or kungfu??yah something like that lah :D* so lumayan deh ada hiburan, tapi selain itu ya melipir aja ke tempat makan yg lain :))


lumayan strategis siy klo ada event di tengah2

Wednesday, November 26, 2014

Sejenak Mengintip Dusun Bambu di Bandung

Judul posting cerita kali ini emang aga2 maksa ya..hehe...dikarenakan keterbatasan duit waktu so pas ke Bandung jaman baheula itu *saking uda lumayan kelewat* disempet-sempetin tuh melipir ke Dusun Bambu yg emang lagi aga happening waktu itu. Walopun guide kita di Bandung lagi ga bisa nemenin *senggol  Yofan* tapi kan jaman uda berubah, ada si Waze or gmaps yg lebih setia nemenin kita *apaseh :D*. So perjalanan ke Dusun Bambu selama 2 jam kemaren, alhamdulillah aman sentosa selamat sampai di tujuan en ga pake acara nyasar.

Dari parkiran yang ada di Dusun Bambu kita musti jalan dikit buat nyampe di tempat pemberhentian angkot warna warni *entah apa namanya* buat nganter kita ke atas yaitu ke area bermain dan tempat makan yg ada di Dusun Bambu. Dari pemberhentian angkot warna-warni tadi kita pun langsung puter2 plus lihat2 isi jajanan yang ada di Pasar Khatulistiwa, semacam pasar modern gitu kali ya yg isinya berbagai macam barang plus jajanan yg tentunya menggiurkan, tapi karna mungkin masih aga kenyang sarapan tadi pagi so kita pun skip buat nyemil2 cantik di pasar ini. Oya kalo mau beli2 di Pasar Khatulistiwa ini, kita musti nuker duit dulu di loket yang ada.

si angkot warni warni tampak dari atas

Pasar Khatulistiwa
Tepat di samping Pasar Khatulistiwa, ada area bermain dari bambu2 yang asik buat dimainin  dijadiin tempat poto2...hahaha#salahfokus dan teteup donk ya si anak lucu ga begitu interest dengan berbagai mainan yg ada, doi lebih hebring dorong2 strollernya sendiri *ampuuun maak nempel banget siy ama tu stroller >.<*

playground di alam *love it*

*sambil nyanyi persahabatan bagai kepompong....*

bukan bukan ..ini mas Budi bukan mas bojo :p 

tuh kan lebih nempel ama strollernya

*mainan bentar dunk Zam, masa nempel stroller muluk :D*
Dari area bermain ini kita lanjut pengen lihat tempat makan yg ada di Dusun Bambu ini yang bentuknya sarang burung yang ada di atas pohon, namanya Lutung Kasarung *unik juga namanya*. Si Lutung Kasarung ini ga terlalu jauh koq dari area bermain tadi, nah klo mau makan disini minimal ordernya tuh 400 ribu baru kita bisa makan di tempat unik ini dengan view pemandangan yg asik, tapi karna menurut analis keuangan kita *tunjuk mba Isti* semacam aga kurang worth it makan disini apalagi tempatnya aga sempit buat kita berempat *eh empat setengah denk tambah si anak lucu* so kita pun mengurungkan niat buat makan disini, lagi2 poto ajah uda bikin hepi...hahaha#pelancongirit

poto diantara Lutung Kasarung
Selain Lutung Kasarung tadi, ada juga tempat makan berupa saung2 yg mengelilingi sebuah danau namanya Saung Purbasari, kalo yg ini enaknya rame2 coz minimum orang buat bisa makan disini tu 6 orang en maksimal 12 orang so lagi2 kita ga bisa nyobain tu leha2 sambil makan di saung ini, tapi tentu saja kita tidak kecewa karna kalo cuma poto2 aja siy masih bisa...hehehe. Oya di tengah2 danau tadi ada semacam panggung kecil, katanya kalo pas malem minggu suka ada pertunjukan daerah tapi kalo siang2 ya kagak ada soalnya panasnya ga ketulungan.

panggung kecil di tengah2 danau

yg di belakang itu Saung2 Purbasari
Selain beberapa tempat makan tadi, di Dusun Bambu ini sebenarnya ada banyak permainan yg bisa kita coba kayak naik sampan keliling danau, memanah, main air di sungai kecil ataupun naik balon udara *tapi tergantung kondisi cuaca* plus ada area juga kalo yg mw nyobain kemping ala2 hotel gitu tapi ga ada satupun yg kita cobain coz pas kita kesana karna uda aga siang jadinya hawa2 panas bikin males gerak juga...hehehe. Oya tadinya pengen nyobain makan siang di Cafe Burangrang-nya tapi karna tempat duduk yg di luar uda penuh so bikin kita males juga ya klo cuma dapet tempat makan yg di dalem dan akhirnya kita putusin buat cabut dari Dusun Bambu en akhirnya lunch cantik di Maja House aja deh. Dan demikianlah reportase singkat perjalanan kali ini :))


trio traveller plus si unyil :D

baru tau ada balon udara disini gegara liat banner itu

view yg ada di Dusun Bambu *nyomot dari pathnya mba Isti*